It's Suki's Journey! Simple Girl with CoMpL1C4T3d L1F3

I wanna make my life more beautiful each day with the one I love

Monday, July 28, 2008

ke Jakarta Wedding Festival

Week end minggu kemarin gw lewatin dengan mengunjungi pameran wedding di JCC. Kesannya kayak seharian kunjungin pameran, padahal sebenarnya tidak juga :p


Sabtu pagi jam 9 Papa ( In Law ) udah kabarin gw kalau Asim ( Istri Suk2 ) sudah sampai di Grogol. Rencananya sabtu itu memang mau ajak Asim untuk fitting gaun pesta yang kita sewa di salon Tanjung Duren. Maklum saja, Asim kan nanti bakal mendampingi Suk2 menjadi penerima tamu di acara wedding gw.


Waktu Papa telepon tadi gw masih santai2 nonton TV, blm mandi lagi. Panic time deh habis itu, buru2 mandi, beres2 and then cabut ke grogol. Asyiknya sih sekarang ada mobil, ga kayak kemarin2 mobilnya dipake koko mulu buat persiapan married. Sekarang jadi giliran gw deh yang monopoli si Jazzy. Jam 10 tepat gw sudah sampai di Bakmi Grogol – my Dad In Law’s noodle stall -, basa basi sebentar, trs cabut lagi ke Tanjung Duren, ditemanin Mama ( In Law juga ) dan Asim tentunya ( ya iyalaah..kan yang berkepentingan dia ).


Sabtu -- Fitting Gaun


Gw sebenarnya benci benci cinta sama salon ini ( sebut aja deh namanya – Poly Salon ). Mbak yang layanin tuh suka angot2an, mesti disuruh2 baru bisa layanin. Kalau ga, dia diam2 aja cuekin tamu. Jadi kita yang sebagai pelanggan harus aktif bawelin minta coba gaun2 yang dipajang di sana. Seharusnya mereka tuh lebih tau gaun mana saja yang cocok dengan postur tamu, dan harus aktif kasih saran gaun. Ini malah gw kayak yang punya salon, obrak abrik gaun di situ dan minta dicobain. Nah itulah yang gw benci dari mereka. Kalau cintanya sih, karena harga sewanya murah meriah. Kemarin mama sewa buat dipakai acara teapai waktu koko merit, harga sewa tapi ukur badan jahit baru. Dibandingin kalau beli, paling di mangga dua baru dapat kaos encim2 buatan korea 1.5 helai :p.Balik ke Asim yang cobain gaun. Setelah cobain 5 gaun baru dapat yang cocok dan bagusan, warnanya marun, sesuai dengan warna yang Asim suka.


Fitting gaun sudah ok, kita balik lagi ke Bakmi Grogol. Wah lagi rame banget Warung Mie Papa, parkiran penuh, putar sekali baru dapat. Tunggu 2 jam-an sambil makan dan ngobrol, sekitar jam 13.30 baru kita cabut ke JCC. Kali ini Edi (adik Eko ) dan Uen ( pacar Edi ) juga ikutan. Siapa tau aja mereka jadi pengen buru2 married sehabis dari pameran wedding.


Sabtu -- Jakarta Wedding Festival 2008


Susah cari parkir deh kalau masuk JCC. Apalagi kalau ada pameran gini. Ditambah lagi sama “tukang parkir” yang juga sekaligus preman pemalak. Masa Cuma bilang kiri kiri kanan kanan aja mau minta Goceng? Pertama gw pikir kali 2.000 aja udah cukup, eh malah dia minta nambah. Udah biasa katanya. Dasar preman, mereka sendiri yang buat aturan, udah kayak lahan warisan engkongnya aja!


Goceng bukan cuma berlaku di parkiran, pameran kali inipun harus bayar. Emang cuma goceng sih, ga mahal kayak pameran otomotif yang dulu gw pernah masuk yang “cuma” 25.000 di tahun 2003, ga tau deh kalau sekarang. Pengalaman gw nih selama 1.5 tahun datangin pameran wedding, yang bayar itu biasanya kalau yang ngadain acara Panorama Convex yang pemerannya bertajuk “Jakarta Wedding Celebration”. Harganya sih sama 5.000 juga. Kalau yang ngadain acara Weddingku, tahun2 lalu masih gretong alias gratis. Mungkin dampak BBM juga nih, semuanya mesti dikomersilkan biar cuannya banyak untuk nutupin biaya operasional :p


Tujuan gw ke pameran sih yang utamanya mau cari paket Honeymoon di Ubud, Bali. Tapi sehubung Uen dan Edi lapar – blm makan dari pagi kata mereka – gw ajak mereka aja test food di Chez Ingrid. Sekalian gw mau lihat menu baru mereka untuk referensi pas test food di restoran mereka 6 Agustus nanti. Ada satu bapak2 pelayan CI yang keluarin menu andalan mereka buat kita icip2. Beberapa makanan memang tidak didisplay, hanya buat tamu yang sudah deal aja baru dikasih coba. Ga sia2 tuh bapak2 kasih kita icip2, cocok sama lidah kita berempat dan pasti nanti ada di menu food stall gw hehehe…


Kalau ajak Edi n Uen, kurang puas rasanya kalau ga ajak mereka cobain catering yang lain. Tapi yang kita masukin Cuma beberapa aja, ga semuanya, malu ntar dikirain numpang makan doank nih. Ya..ini buat kasih referensi ke mereka lha, biar sedikit mengenai ciri khas tiap2 catering dan menu2 andalan mereka. Jadi kalau nanti Edi & Uen married, sudah ada bayangan mau pakai yang mana.


Sabtu -- Honeymoon Paviliun


Karena tujuan awalnya memang mau cari paket honeymoon, tidak ketinggalan donk kita kunjungi area honeymoon pavilion. Kebanyakan yang ikut pameran itu hotel / villa di Bali, yang masih menjadi daerah favorit para honeymooner berkocek pas-pasan kayak gw. Maklum, blm punya duit ke luar negeri apalagi uang tabungan Eko habis nih buat married tidak bersubsidi ini hehehe.Tapi gw bangga banget sama dia, semua kebutuhan married bisa dihandle sendiri secara mandiri.


Sebelum ke pameran, gw sudah browsing di internet, baca2 di majalah untuk menambah referensi tempat yang bagus di daerah Ubud. Sudah ada beberapa pilihan sih seperti Ubud Hanging Garden, Royal Pita Maha, Kupu kupu Barong, Anahata, dan juga Kamandalu.




Setelah mampir ke stand masing-masing, diputuskan ambil di Kamandalu saja, karena dari segi harga tidak terlalu mahal dan bisa free upgrade ke pool villa yang bagus banget pemandangannya. Dpnya murah, Cuma 250.000 saja :p. Senang banget deh, karena dari awal gw udah naksir sama Kamandalu. Sedangkan Eko senang sama Kupu Kupu Barong, yang waktu gw mampir ke stand mereka trs dikasih lihat dvd presentasi, kok rasanya kurang sreg ya. Tidak sebagus yang dibayangin, dengan rate yang jauh lebih mahal dari Kamandalu. Not worthed gw pikir. Kamandalu is a perfect choice, I hope.


Minggu – JWF lagi

Pagi jam 9.30 gw memutuskan balik lagi ke Jakarta Wedding Festival lagi, soalnya kemarin daftar menu baru Chez Ingrid kebuang di tong sampah berbarengan dengan brosur2 yang lain. Jadi mau minta lagi ke sana. Sekalian mau tanya2 upgrade wedding cake yang menurut gw kurang tinggi.

Kepagian sampai di JCC, tunggu satu jam hingga jam 11.00 baru buka. Aneh orang2 Jakarta yang tidak sabaran, loket belum dibuka saja sudah pada antri paaaaaanjang. Kayak mau antri tiket XXI saja. Lagian siapa juga mau rebutan masuk ke dalam, kecuali ada hadiah khusus buat pengunjung terpagi ^_^


Selesai minta list menu, gw datangin stand Flux, yang teman gw jadi marketing di situ. Mau tanya2 lagi seputar foto candid gw, tapi si Bos Handoko malah blm datang. Gw ke stand wedding cake gw, si Bosnya juga blm nongol. Kalau sama anak buahnya kan susah buat deal, malas gw. Pulang aja deh daripada gw bengong tungguin sampai siang, waktu gw bisa terbuang percuma. Siangan mobil mau dipakai sama Ko2 gw. Cabut deh gw dari JCC, langsung ke Grogol. Asyik jalanan ga macet kalau minggu, cepat banget sampainya.


Minggu – Luluran & Creambath, Bobo siang dan ke Gereja


Luluran di Sari Salon di makaliwe Grogol memang murah meriah, makanya gw tiap minggu rajin mampir. Gw lulur dan creambath cuma habis 46.500. Sialnya hari ini dapat mbak yang ga enak banget mijitnya. Bukannya mijit tapi kayak Cuma dielus2 saja.


Pulang dari salon, mampir ke bebek goreng Surakarta yang sambelnya pedeeess banget membakar lambung dan membuat pipi gw merah. Sampai sorenya perut gw masih berapa pedas2 ga enak gitu.


Ga lupa donk memuji dan bersyukur sama Allah Bapa di Surga. Gw ikut misa jam 17.00, yang mimpin kali ini Romo luar dari Kalimantan. Dalam hati berharap yang mimpin Romo Agis – room favorit gw . Beliau lucu banget dan pintar membawakan homili. Sehabis misa, tiba2 ujan turun. Kacau nih, padahal gw ga bawa mobil. Tunggu sampai jam 7 berenti juga, gw ujan2an jalan ke jalan raya stop-in 91.


Malamnya ga bisa bobo sampai jam 1 pagi. Huh… I hate monday

0 Comments:

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

Links to this post:

Create a Link

<< Home


Sign my Guestbook from Bravenet.com Get your Free Guestbook from Bravenet.com